Di Irak, Tidak Ada Tempat Istirahat Untuk Virus Corona Mati

Di Irak, Tidak Ada Tempat Istirahat Untuk Virus Corona Mati – Bagi Saad Malik, kehilangan ayahnya karena virus corona hanyalah awal dari mimpi buruknya. Selama lebih dari seminggu, kuburan di seluruh Irak menolak untuk mengizinkan penguburan pria tua itu.

Khawatir penyakit pernapasan bisa menyebar dari mayat ke pusat populasi terdekat, otoritas agama Irak, suku dan warga kota telah mengirim mayat COVID-19 kembali ke kamar mayat rumah sakit, di mana mereka menumpuk.

“Kami tidak bisa mengadakan pemakaman untuknya dan belum bisa mengubur tubuhnya, meskipun sudah lebih dari seminggu sejak ia meninggal,” kata Malik kepada AFP, suaranya bercampur pahit.

Orang-orang bersenjata yang mengaku sebagai pemimpin suku mengancam Malik, keluarganya dan teman-temannya, dengan mengatakan bahwa mereka akan membakar mobilnya jika mereka mencoba mengubur jenazah di daerah mereka.

Bisakah Anda bayangkan di seluruh negara besar Irak ini, tidak ada beberapa meter persegi untuk mengubur sejumlah kecil mayat?

Dalam Islam, seseorang harus dikuburkan sesegera mungkin setelah kematian, biasanya dalam 24 jam. Kremasi dilarang keras.

Irak telah mengkonfirmasi lebih dari 500 kasus COVID-19 dan 42 kematian akibat penyakit pernapasan, tetapi jumlah sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi karena hanya sedikit dari 40 juta orang di negara itu yang telah dites.

Pihak berwenang telah menyatakan penutupan di seluruh negeri hingga 11 April, mendesak warga untuk tinggal di rumah dan menerapkan rutinitas kebersihan yang ketat untuk mencegah penyebaran virus.

“Di mana kita akan meletakkan mayat?”

Tetapi di beberapa daerah, kekuatan lokal semakin ketat.

Di timur laut ibukota Baghdad minggu ini, tokoh-tokoh suku mencegah tim pejabat kementerian kesehatan untuk mengubur empat mayat di sebuah pemakaman yang secara khusus diperuntukkan negara bagi para korban COVID-19. DominoQQ

Ketika delegasi mencoba membawa mayat-mayat itu ke tanah pemakaman lain di sebelah tenggara Baghdad, puluhan warga kota setempat melakukan protes.

Akhirnya, mayat-mayat itu dikembalikan ke kamar mayat.

Seorang warga Irak yang tinggal di dekat Baghdad mengatakan kepada AFP, “kami memutuskan untuk memblokir penguburan di daerah kami.”

“Kami panik atas [kesehatan] anak-anak dan keluarga kami.”

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang memimpin respon global terhadap pandemi, coronavirus ditularkan melalui tetesan dan kontak permukaan.

Tidak ada bukti ilmiah yang dapat menyebar melalui mayat, menurut juru bicara kementerian kesehatan Irak Seif al-Badr.

Dia mengatakan pemerintah mengambil semua tindakan pencegahan yang mungkin ketika mengubur mayat, termasuk membungkusnya dalam tas, mendisinfeksi mereka dan menempatkannya di peti mati khusus.

Grand Ayatollah Ali Sistani, ulama Syiah terkemuka di negara itu, mengatakan mereka yang kehilangan nyawanya karena penyakit itu harus dibungkus dalam tiga kafan dan bersikeras pihak berwenang memfasilitasi penguburan.

Namun penolakan terhadap penguburan terus berlanjut, termasuk di dua kota kuil Karbala dan Najaf, di mana salah satu kuburan terbesar di dunia berada.

Seorang petugas medis Irak di Najaf mengatakan kepada AFP bahwa kementerian kesehatan telah mencoba melakukan intervensi langsung untuk meyakinkan pihak berwenang Najaf untuk mengizinkan penguburan korban COVID-19, tetapi tidak berhasil.

Petugas medis, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan ia telah menyaksikan seorang duda meminta pihak berwenang untuk melepaskan tubuh istrinya.

“Beri saja aku mayatnya dan aku akan menguburnya di rumahku sendiri,” kata suami yang patah hati itu.

“Ini adalah situasi setelah hanya 40 kematian. Apa yang terjadi jika semakin memburuk? Di mana kita akan meletakkan mayat?” tanya petugas medis.

Banyak orang di Irak telah bersiap diri menghadapi peningkatan kasus dalam beberapa minggu ke depan, tetapi rumah sakit di negara itu tidak siap untuk menangani sejumlah besar.

Mereka telah dirusak oleh konflik selama beberapa dekade dan telah menerima sedikit investasi dalam beberapa tahun terakhir, membuat mereka kehilangan obat dan peralatan.

Dokter juga telah diancam, diculik dan bahkan dibunuh dalam beberapa tahun terakhir karena tebusan atau di bawah tekanan dari kerabat pasien.

‘Hanya satu mimpi’

Menurut WHO, hanya ada 14 tempat tidur rumah sakit di Irak untuk setiap 10.000 orang.

Sebagai perbandingan, Prancis – saat ini kewalahan oleh virus yang menyebar – memiliki 60 tempat tidur untuk setiap 10.000 orang.

Untuk mengisi kekosongan itu, rakyat Irak meningkatkan diri dengan penemuan mereka sendiri.

Insinyur medis Moqtada al-Zubaidi telah menciptakan tempat tidur rumah sakit di Plexiglas, yang mencakup respirator dengan tangki oksigen, unit pendingin udara, bel untuk memanggil perawat dan televisi layar datar.

“Ini adalah penemuan dengan tujuan kemanusiaan. Kami mengusulkan nama ‘tempat tidur’ karena memberikan keamanan dan kepastian bagi orang yang sakit,” katanya.

Zubaidi sedang menunggu persetujuan dari kementerian kesehatan untuk menghasilkan lebih banyak tempat tidur, yang masing-masing berharga US $ 4.000 (€ 3.600).

Tetapi bagi banyak orang Irak yang berkecil hati dengan meningkatnya jumlah korban jiwa, tindakan seperti itu mungkin terlalu sedikit, sudah terlambat.

Salem al-Shummary, sepupu Malik, telah mencoba membantu Malik mengubur ayahnya dan dibakar oleh pengalaman itu.

“Kami tidak terganggu oleh kematian lagi. Kami hanya memiliki satu mimpi: untuk menguburkan orang mati,” katanya kepada AFP.